Friday, November 18, 2011

UPSR - Permulaan kepada pendidikan berteraskan peperiksaan

2 hari lepas, keputusan peperiksaan UPSR telah diumumkan. Ada yang melompat kegirangan ada juga yang monyok ada juga yang bersahaja. Itu lah resam pelajar sekolah di Malaysia. Selepas ini mereka akan menduduki PMR dan seterusnya SPM. Dalam setiap peperiksaan ini mereka akan menghadapi situasi yang sama seperti 2 hari lepas. Yang dapat banyak A akan gembira yang kurang pula akan agak muram. Yang mendapat banyak A diangkat sebagai pengharum nama sekolah juga negara. Itulah ukuran kejayaan pada peringkat umur 12, 15 dan 18. Apakah benar kejayaan mendapat banyak A itu boleh dianggap satu kejayaan yang amat besar? Apakah benar yang kurang dapat A atau gagal dalam peperiksaan itu dianggap satu kegagalan yang serius? Bagi kebanyakan rakyat Malaysia akan menjawab "Ya". Mungkin ada benarnya, namun kita perlu lihat dari mana datangnya A tersebut, Sepenuhnya datang dari peperiksaan bertulis atau ada elemen elemen lain? Seperti yang kita tahu, A itu hanya datang dari elemen peperiksaan bertulis yang dijalankan pada setiap penghujung tahun.

Kepada yang sudah berpengalaman meniti hari hari sebagai seorang yang berkerja. Adakah benar ukuran kejayaan itu terletak pada kejayaan nya dalam bidang akademik sahaja? Jika anda seorang yang hebat dalam akademik tapi anda mempunyai "low self esteem", adakah anda akan mampu menjadi seorang "boss" yang baik? Tidakkah kita terfikir jika mendapat banyak A itu adalah satu kejayaan besar, kenapa di Malaysia sekarang masih kurang dengan inovasi? Tentu ada salah dan silapnya ukuran yang kita letak bagi menilai kejayaan pelajar pelajar kita. Sudah sampai masanya kita dan khususnya kementerian bertanggungjawab meneliti sistem pendidikan kita hari ini, jika kita mahu melihat perubahan yang lebih positif.

Salah satu perkara yang perlu dititik beratkan dalam sistem pendidikan kita adalah cara berfikir dan "Kreatif". Ini patut dijadikan salah satu elemen untuk mendapatkan "A" atau menjadi salah satu ukuran dalan kejayaan pelajar pelajar. Pemikiran yang kreatif  adalah permulaan untuk mendapatkan sesuatu yang berinovasi. Di negara kita tidak ada tempat yang baik untuk pelajar yang kreatif untuk menggilap dan menunjukkan kekreatifannya. Kalau ada sekalipun, ia tidak menjadi satu ukuran, kerana dia mungkin dibelenggu dengan kegagalan atas ukuran yang kita letak tadi. Oleh kerana ibubapa juga menekankan supaya mereka belajar bersungguh (dalam akademik untuk menghadapi peperiksaan supaya dapat A) masa untuk dia melahirkan kekreatifannya itu akan berkurang dan akan terpendam begitu sahaja. Kepada yang kurang kreatif pula, mereka mungkin berminat dengan akademik, maka ibu bapa dan guru gembira kerana dia selalu mendapat A tapi kita telah lupa mendidik dan mangasah otaknya supaya lebih kreatif.

Dalam agama Islam sendiri, kreatif adalah salah satu unsur yang penting. Contohnya untuk kita mempercayai Allah , kita tidak hanya boleh bersandarkan kepada pengetahuan akademik sahaja. Lihat terjemahan ayat dari surah

Al Baqorah ayat 216 :

Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad) mengenai arak dan judi. Katakanlah: "Pada keduanya ada dosa besar dan pula beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar daripada manfa`atnya". Dan mereka bertanya pula kepadamu: apakah yang mereka akan belanjakan (dermakan)? Katakanlah: "(Dermakanlah apa-apa) yang berlebih dari keperluan (kamu)". Demikian Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayatnya (keterangan-keterangan hukumNya) supaya kamu berfikir"

Al Baqorah ayat 299:
Adakah seseorang di antara kamu suka mempunyai sebuah kebun dari pokok tamar (korma) dan anggur, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, ia juga mempunyai dalam kebun itu segala jenis buah-buahan, sedang ia sudah tua dan mempunyai banyak anak cucu yang masih kecil, lalu kebun itu diserang oleh angin taufan yang membawa api sehingga terbakarlah ia? Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu keterangan-keterangan, supaya kamu berfikir (dan mengambil iktibar).

Banyak lagi ayat yang Allah yang mencabar otak kita utk berfikir secara kreatif. Bukan dengan hanya menafsirkan secara terus.

Jika kita hanya menitikberatkan soal akdemik yang secara terus(direct). Akhirnya kita akan menjadi seperti robot. Jika perjalanan A ke D secara biasanya memerlukan B dan C, kita akan terus mengikut B dan C selamanya tapi mereka yang kreatif mungkin hanya memerlukan C sahaja.

Kreatif bukannya salah satu perkara yang kurang dalam penilaian yang kita buat kepada pelajar kita sekarang. banyak lagi seperti jati diri,sahsiah dan lain lain yang patut dikaji bagaimana memasukkan elemen elemen ini dalam kita mendidik, mangasuh dan menilai generasi generasi kita ini.

No comments: