Monday, November 14, 2011

Istana Negara di Jalan Istana, Kini tinggal kenangang

Inilah tajuk sebuah rencana yang terdapat di dalam laman Bernama :
http://www.bernama.com.my/bernama/v5/bm/newsfeatures.php?id=626788

Artikel ini menceritakan serba sedikit sejarah Istana Negara yang bermula dari sebuah banglo milik rakyat China sehingga sekarang.

Tedapat beberapa persoalan yang bermain di fikiran saya ketika membaca artikel ini secara langsung dan tidak langsung;
1) Mengapa di bina sebuah Istana Baru? Adakah ia satu keperluan?
2) Apa makna institusi berajadan peranan raja di Malaysia?

Ada beberapa andaian yang saya buat bagi menjawab persoalan yang pertama. Berdasarkan artikel dari Bernama tersebut, Istana negara di Jalan Istana itu adalah bekas banglo seorang rakyat China dan kemudian diikuti dengan Tentera Jepun dan kerajaan British. Akhirnya istana ini direkabentuk oleh seorang arkitek berbangsa Cina yang bertugas dengan Jabatan Kerja Raya (Kontraktor tidak dinyatakan). Kemungkinan kerajaan malaysia membuat keputusan untuk membina Istana baru kerana kerana sebab ini. Jika itulah alasannya, siapa pulak arkitek untuk Istana Negara baru yang terletak di Jalan Duta? Siapa pula kontraktornya dan berapa juta/billion pula harga istana baru tersebut? Bagi menjawab peroalan sama ada ia adalah satu keperluan atau tidak, pada saya ia bukan satu keperluan. Ia hanyalah satu bentuk pembaziran yang nyata. Tidak ada cacat cela dengan Istana yang ada sekarang, cantik dan berseri malah lebih cantik dan berseri dari Istana Buckingham di England.

Berbicara tentang istana, satu lagi persoalan yang timbul iaitu tentang institusi beraja di Malaysia. Apa sebenarnya makna dan peranan di negara yang tercinta ini. Saya yakin amat sedikit yang faham tentang ini. Jika kita lihat peranan raja di Brunei atau Arab Saudi kita akan dapat faham peranan dan fungsi institusi ini. Saya tidak bermaksud untuk mempertikaikan institusi beraja jauh lagi untuk mempersendakannya. Cuma apa yang saya harapkan adalah pengetahuan tentang institusi ini diperjelaskan kepada semua rakyat Malaysia.
(http://ms.wikipedia.org/wiki/Yang_di-Pertuan_Agong)

Saya akui saya masih tidak memahami secara jelas fungsi dan peranan sebenar. Mungkin ini disebabkan oleh pengetahuan saya tentangnya dari pembacaan dan pembelajaran di sekolah dan universiti, saya masih tidak dapat rasionalkan peranannya di dunia sebenar. Sebagai contoh dalam tafsiran DYMM Yang di Pertuan Agong adalah Ketua Negara Malaysia, namun di dunia sebenar saya melihat bahawa Perdana Menteri yang menjadi Ketua Negara dan nampak lebih berkuasa. Saya yakin ramai lagi di luar sana yang seperti saya.

Bagi saya, adalah lebih baik jika Raja menjadi orang no 1 negara. Segala keputusan mukatamad hanya daripada baginda. Perdana Menteri dan parlimen hanyalah sebagai penasihat. Yang di Pertuan Agong akan meneliti secara terperinci satu satu perkara yang digubal di Parlimen dan selaku Ketua Agama Islam, baginda akan memastikan apa yang digubal juga tidak melanggar syariah. Majoriti 2/3 bukanlah penentu segala polisi itu dilaksanakan. Yang benar itu tetap benar walaupun hanya seorang dari 140 orang yang menyokongnya.

Akhir bicara, kuasa tertinggi tetaplah si Dia yang maha kuasa. Sebagai manusia yang di beri kuasa oleh si pemilik segala kuasa, perlulah bertanggungjawab dalam menggunakan kuasa yang ada pada dirinya dengan amanah dah jujur serta mengikut kehendak si pemberi Kuasa.

Wallhualam.


No comments: