Tuesday, June 24, 2008

Minyak : Masalah Dunia

Kemelut minyak yang dihadapi di seluruh dunia sememamngnya tidak dapat dielakkan lagi. Dari hari ke sehari harganya melonjak dan sekaligus menggugat kestabilan ekonomi dunia. Persidangan demi persidangan dijalankan untuk mencari jalan bagi menangani krisis ini.

Malaysia juga tidak terkecuali daripada menghadapi krisis yang semakin hari menekan rakyat dan juga kerajaan yang memerintah. Usaha usaha kerajaan seperti mengurangkan subsidi minyak kepada rakyat telah memaksa rakyat untuk cuba mencari jalan alternatif bagi menangani krisis ekonomi keluarga masing-masing. Usaha kerajaan ini kononnya bertujuan untuk mengelakkan kegawatan ekonomi pada masa akan datang. Namun adakah benar dengan mengurangkan subsidi ini kegawatan ekonomi dapat dielakkan?

Aku bukan ahli ekonomi yang hebat, namun common sense sudah cukup untuk menilai sama ada ekonomi negara kita akan terjejas atau tidak. Kenaikan harga petrol sebanyak 40%, akan menyebabkan setiap individu golongan pertengahan dan rendah (mewakili hampir 60-70%) penduduk malaysia akan mengurangkan perbelanjaan harian. Kuasa membeli yang rendah ini akan menyebabkan meningkatnya kadar inflasi negara kita dan seterusnya akan menggugat prestasi ekonomi negara.

Bagi yang lebih positif mereka akan berkata "apa lagi alternatif yang kerajaan Malaysia ada selain dari menaikkan harga minyak?". Dan kepada yang menentang mereka berkata "Kenapa kita harus dibebankan sedangkan kita adalah pengeluar minyak?".

Kedua dua persoalan ini memang patut diajukan. Kerajaan tidak ada byk pilihan sebenarnya. Dan soalan golongan penentang juga ada kebenarannya. Oleh itu, kerajaan haru menyeimbangkan keputusannya antara untuk rakyat dan untuk negara.

Secara ikhlasnya, pada pendapat aku pula, sememangnya rakyat dan negara akan tetap menghadapi kegawatan walau apa pun tindakan kerajaan dan rakyat selagi tindakan ini tidak berlandaskan tindakan Islam. Selagi ekonomi kita dan ekonomi dunia ini masih di dalam bentuk kapitalism, akhirnya ia akan menjerumus kearah kecelakaan. Jika pengurusan minyak atau sumber bumi ini terus dikapitaliskan, maka usaha mencari penyelesaian akan menemui jalan buntu. Penyelesaiannya hanya satu, dan penyelesaian itu datang dari yang Maha Pencipta. Selagi semua pengeluar minyak yang besar yang mempunyai pemimpin yang kononnya mengagungkan Islam tetapi tidak cuba menyelasaikan masalah dengan kaedah yang diajar oleh yang Maha Pencipta, selagi itulah, kita akan terbelenggu dalam situasi buruk ini.

Akhir kata aku nak ajak para pembaca kita teliti dan kaji peringatan Allah ini dan kaitkan masalah masalah yang manusia hadapi sekarang:

tafsir Ayat 30 surah Al baqarah ini :

"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: 'Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.' Mereka berkata: 'Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?' Tuhan berfirman: 'Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.'"

Dan ayat 85 surah Al-A`raaf (7) ini:

"Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Mad-yan saudara mereka Syu`aib. Ia berkata: ‘Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang kepadamu bukti yang nyata dari Tuhanmu. Maka sempurnakanlah takaran dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia barang-barang takaran dan timbangannya, dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi sesudah Tuhan memperbaikinya. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika betul-betul kamu orang-orang yang beriman."

Untuk lebih jelas lagi saya menjemput semua utk hadir ke:
Tajuk : Krisis Minyak : Benarkan Tiada Penyelesaian Dalam Islam?
Tarikh : 29 Jun 2008 (AHAD)
Masa : 8.00 am hingga 1.30 tengahari
Tempat : Dewan Seminar, Puri Pujangga, UKM Bangi Semua

Thursday, June 12, 2008

Minyak oh Minyak

Sedih tengok masalah dunia skrg, krisis minyak dan krisis makanan. Dalam berita2, tak pernah pun terbaca atau terdengar krisis ini adalah satu bala Allah yang datang. Atas kerosakan yang dibuat manusia. Tak pernah pun satu artikel atau rencana yang menilai dan mengkaji masalah ini dari sudut pemikiran secara Islam. Betapa semakin angkuhnya manusia, yang bila berlaku sesatu masalah, tidak lagi merujuk kepada manual yang telah diturunkan Allah iaitu Al Quran dan Sunnah. Puak puak kafir tu mmg lah mmg tak rujuk. Kita yang mengaku Islam ni pun tuturn tak belek langsung.

Agaknya dah sampai kot masa yg dalam satu hadith yang satu masa nanti selama 7 tahun kemarau, mungkinkah 7 kemarau ini bermaksud krisis makanan dan tenaga. Fikirkan lah.

Itu hal lain. hal sebenarnya kita sbg umat islam harus menkaji bagaimana Allah mengajar kita cara pengurusan minyak ini. Jom kita pakat pakat cari.