Thursday, September 18, 2008

16 September..

Setiap tahun kita hampir lupa dengan tarikh ini. Tarikh yang tidak kurang penting dalam sejarah Malaysia. Pada tarikh tersebutlah, pada tahun 1963, Malaysia ditubuhkan. Tapi pada tahun ini tarikh ini diingat semula, Anwar Ibrahim memilih tarikh ini untuk cuma mengambil alih pemerintahan Malaysia.

Pada tahun ini sekitar tarikh tersebut, Malaysia sedang menghadapi satu krisis kepimpinan yang nyata. Di sebelah pihak amat yakin sudah mempunyai cukup ahli untuk memerintah Malaysia. Di sebelah lagi pula, dengan yakin mempertahankan yang Malaysia akan terus diperintah oleh puak ini. Di sebelah pihak dengan lantang mendedahkan kepincangan, sebelah pihak lagi dengan angkuh menggunakan Akta Keselamatan Dalam Negeri.

Rakyat malaysia kebanyakannya ingin melihat scenario ini berakhir secepat mungkin. Berakhir dengan kesan positif pada kehidupan seharian mereka. Tidak kira siapa yang menang, tapi yang penting kehidupan mereka menjadi lebih baik.

Namun hakikatnya, Tidak ada yang lebih baik daripada penerapan Islam secara total, bukan sekadar diterapkan pada hari hari tertentu (had-hari) atau pada maslahat tertentu. Sebagai muslim, terutama pemimpin yang mengaku dirinya muslim, sepatutnya terus berusaha untuk membetulkan landasan ini agar tidak diazab di hari pembalasan kelak.

Friday, August 29, 2008

Merdekakah kita?

31 hb Ogos ini, rakyat malaysia akan menyambut sambutan Hari Kemerdekaan ke-51. Namun persoalannya adakah kita benar benar "Merdeka"? Atau kita sebenarnya masih dibelenggu oleh satu sistem yang hanya menampakkan kita sebagai seorang yang merdeka di permukaan.

Adakah kemerdekaan hanya satu perayaan yang diraikan dengan mengibarkan bendera dan berarak di dataran Merdeka? Sudah tentu jawapannya tidak. Apakah pengertian Merdeka itu sebenarnya? Ada yang memberi jawapan; Merdeka itu kita bebas dari penjajahan. Apakah pula makna penjajahan? Adakah penjajahan itu hanya dengan hadirnya secara fizikal negara asing ke dalam sempadan negara kita?

Pada pendapat saya, jika Malaysia menafsir negara ini sebagai Negara Islam, tidak boleh dikatakan negara ini merdeka, selagi kita tidak dapat mengimplimentasi syariat Islam dalam negara kita. Sebagai sebuah negara yang sekular sekali pun, kita masih tidak merdeka kerana kebanyakan rakyat dan pemerintah, masih terikat atau terjajah minda dan idealogi. Keputusan keputusan atau dasar dasar kerajaan masih terikat dengan idealogi idealogi penjajah. Ekonomi negara juga masih terjajah dengan negara lain. Sebagai contoh, kejatuhan nilai dollar US boleh menggugat ekonomi negara ini.

Apa juga pendapat kita tentang merdeka, marilah sama sama kita berusaha memerdekakan pemikiran kita dan seterusnya memerdekakan masyarakat disekeliling kita dan memerdekakan negara kita dalam erti kata merdeka yang sebenar.

Wednesday, August 27, 2008

Antara harapan dan angan angan.

Pilihanraya kecil P44 Parlimen Pematang Pauh telah selesai. Anwar Ibrahim menang dengan majoriti 15671. Keputusan yang sememangnya dijangka oleh kebanyakan rakyat Malaysia. Pelbagai perkara dapat diulas berdasarkan keputusan ini.

Jika kita imbas kembali sehari sebelum pilihanraya. Media media massa yang berpihak kepada kerajaan menyatakan keyakinan BN untuk menewaskan Anwar di P44. Inilah propoganda BN. Ia menunjukkan bahawa BN menggunakan cara menipu bagi meraih pengundi2 atas pagar. Namun malangnya ia meleset. Rakyat kini bukan rakya yang hanya boleh diperbodohkan dengan propoganda yang tidak berasas.

Di pihak Anwar pula, beliau mengeksploitasi tarikh "16 Sept" bagi mendapatkan sokongan. Walaupun harapan yang diberikan ini nampak samar, namun ia tetap satu harapan. Sedangkan BN hanya menyajikan angan angan kosong dan cuba bemain sentimen moral sedangkan dikalangan mereka juga mempunyai masalah yang sama. Jika cara jentera BN terus terusan menggunakan kaedah ini, nescaya kalau 16 Sept tidak menjadi kenyataan, hampir pasti BN akan meratap dalam PRU berikutnya.

Persoalan yang harus difikir oleh rakyat Malaysia mengenai perkembangan ini ialah, jika Anwar dapat menjejakkkan kakinya di Putrajaya, adakah perubahan ini akan memberi satu impaks yang positif? Apakah syariat Islam akan akan bersinar di bumi ini? Adakah akhirnya golongan kapitalis yang akan terus mendapat ruyungnya? Kita perlu ingat, kejayaan sesuatu individu, kaum dan negara bukanah dinilai dari segi meterialnya, ia diukur betapa kita menurut apa saja suruhan yang Maha Pencipta dan menjauhi apa jua laranganNya. Kalau negara kita kaya dengan pendapatan riba, ia bukanlah satu kejayaan. Jika Negara kita kaya kerana mengambil sesuatu yang bukan haknya ia bukanlah satu kejayaan. Jika negara kita aman kerana kita mengamalkan pluralisme dalam beragama, ia bukanlah satu kejayaan. Selagi kehidupan dan kerohanian masih dipisahkan, selagi itulah ia menjadi kegagalan kepada kita semua.

Wallahualam

Monday, August 25, 2008

Sumpah laknat

"Wallahi - Wabillahi - Watallahi"
Inilah lafaz pembukaan bagi sumpah seorang muslim. Semoga orang yang dengan berani melafazkan perkataan ini sedar, ia bukan perkara yang boleh dipermainkan. Kita sebagai umat Islam yang memahami hal ini perlua sedar, kita jangan lagi mempertikaikan orang yang melakukan sumpah ini. Kita tidak harus menilai sama ada benar atau tidak sumpahnya, kerana sebaik sahaja ia melafazkan sumpah itu maka urusan ya atau tidak itu adalah antara yang bersumpah dengan Allah SWT. Kita juga tidak berhak untuk mengatakan orang yang tidak bersumpah itu sebagai takut kerana salah. Ini kerana melakukan sumpah ini bukan antara kita manusia, ini antara si pelaku dengan Allah SWT. Ini kerana apabila orang kedua itu bersumpah. adakah kita akan kata dia juga dipihak yang benar? Jadi siapa yang benar? Jawapannya ialah Allah SWT yang lebih mengetahui.

Aku amat berharap agar ulama' ulama' bangkit dan menyedarkan umat tentang isu sumpah ini. Takut nanti ia menjadi mainan mulut mulut manusia munafik. Aku yang agak jahil dalam hal ini pun merasakan ada yang tak kena dengan lafaz sumpah ini. Adakah ia berlandaskan syarak. Kalau ya, apa nasnya? Bagaimana pula caranya? Apakah syarat syarat seseorang itu kena bersumpah? Mana yang lebih didahulukan.. pengadilan di mahkamah.. atau sumpah dulu?

Semoga ulama' 2 response perkara ini secepat mungkin, supaya kesucian Islam tidak diperjudikan oleh manusia2 munafik di satu hari nanti.

Monday, August 04, 2008

Apabila amanah menjadi rebutan

Proses pemilihan pemimpin UMNO akan berlangsung di sana sini. Pelbagai berita yang enak dan tidak enak di dengar menjadi topik utama akhbar akhabr dan media media elektronik. Dewasa ini, amanah dianggap ringan. Yang menjadi agenda utama adalah kejar dahulu tempat tempat setinggi yang boleh, kemudian baru menilai amanah yang dipertanggungjawabkan.

KOTA TINGGI 3 Ogos – Ketua UMNO Bahagian Kota Tinggi, Datuk Seri Syed Hamid Albar mendedahkan, perjalanan mesyuarat cawangan UMNO bahagian itu sejak tiga minggu lalu adalah yang terburuk dalam sejarah kerana dicemari gejala politik wang, kehadiran anasir luar dan dipenuhi pelbagai ugutan serta ancaman.
Berita sepenuhnya : Utusan Malaysia

Najib mengulas tindakan BPR menahan calon Ketua UMNO Bahagian Seremban, Mohd. Nor Awang kerana disyaki memberi sogokan wang kepada seorang ahli parti itu untuk mengundinya pada mesyuarat cawangan.

Pengarah Siasatan BPR, Datuk Shukri Abdull berkata, Mohd. Nor ditahan ketika memberi sogokan RM500 kepada ahli berkenaan di Seremban pada pukul 4 petang semalam.
Berita Sepenuhnya: Utusan Malaysia

Petikan berita di atas menunjukkan betapa amanah amat menjadi rebutan oleh umat manusia sekarang. Mereka sanggup melakukan apa saja bagi mendapatkan nama dan kedudukan

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menasihatkan kepada Abdurrahman bin Samurah :

يَا عَبْدَ الرَّحْمنِ بن سَمُرَةَ لاَ تَسْألِ الإِمَارَةَ فَإِنَّكَ إِنْ أُعْطِيْتَها عَنْ غَيْرِ مَسْأَلَةٍ أُعِنْتَ عَلَيْهَا وَ إِنْ أُعْطِيْتَهَا عَنْ مَسْأََلَةٍ وُكِلْتَ إِلَيْها
“Wahai Abdurrahman bin Samurah, janganlah engkau meminta kepemimpinan. Kerana jika engkau diberi tanpa memintanya, nescaya engkau akan ditolong (oleh Allah dengan diberi taufik kepada kebenaran). Namun jika diserahkan kepadamu kerana permintaanmu, nescaya akan dibebankan kepadamu (tidak akan ditolong).”
Hadits ini diriwayatkan Al-Imam Al-Bukhari dalam Shahih-nya no. 7146


Sungguh benar sabda Rasulullah ketika beliau menyampaikan hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah:

إِنَّكُمْ سَتَحْرِصُوْنَ علي الإِمَارَةِ وَ سَتَكُوْنُ نَدَامَةٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
“Sesungguhnya kalian nanti akan sangat berambisi terhadap kepemimpinan, padahal kelak di hari kiamat ia akan menjadi penyesalan.” (Shahih, HR. Al-Bukhari no. 7148)

إِذَا ضُيِّعَتِ الأَمَانَةُ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ. قَالَ: كَيْفَ إِضَاعَتُها ؟ قال: إِذَا وُسِّد الأَمْرُ إلى غَيْرِ أَهْلِها فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ
“Apabila amanah telah disia-siakan, maka nantikanlah tibanya hari kiamat. Ada yang bertanya: Wahai Rasulullah, apa yang dimaksud dengan menyia-nyiakan amanah? Beliau menjawab: ‘Apabila perkara itu diserahkan kepada selain ahlinya, maka nantikanlah tibanya hari kiamat”.” (Shahih, HR. Al-Bukhari no. 59)
Jelas dalam hadis hadis, baginda memperingatkan umat Islam supaya menilai kemampuan diri sendiri, dalam keinginan untuk memegang amanah. Namun apa yang terjadi sekarang adalah yang sebaliknya. Kebanyakan mereka ini berlumba lumba untuk memilikinya.

Pada satu ketika dulu para sahabat amat menitik beratkan soal amanah dalam memerintahkan negara. Seperti halnya dikatakan oleh sahabat Nabi, Abubakar As Shidiq kepada Umar Bin Khatab ketika menunjuk dirinya sebagai khalifah. Ketika itu Umar bin Khatab yang perkasa menangis tersedu sedu. “Jika benar anda mencintaiku ya Khalifah, jangan bebankan amanat sebesar ini kepundakku. Masih banyak orang lain yang lebih mampu dari pada aku.”
Dengan panjang lebar Abu Bakar menyampaikan alasan mengapa memilih Umar, dikatakan pula, bahwa saat sekarang Negara dan rakyat memerlukan pemimpin yang Al Qawiyyul Amin(orang yang kuat dan dapat dipercaya).

Dikatakan pula ada dua orang yang akan terjerumus kedalam neraka. Pertama orang yang nekad maju dan mempromosi diri untuk memperoleh jawatan padahal dia tahu bahwa ada orang yang lebih mampu daripadanya. Kedua, orang yang mampu dan meminta memegangnya(jawatan/tugas) tetapi ia menolak kerana lari dari tanggung jawab.

Semoga mereka yang amat bersemangat untuk menjadi pemimpin, terlebih dahulu bermuhasabah tentang kemampuan diri masing masing, kerana di bahu anda terletak satu bebanan yang amat besar.

Thursday, July 31, 2008

Alif mim nun wau - Sarkis

"Alif mim nun wau, alif tendang wau = sarkis."
Mesti semua ingat skrip di atas kan? Semalam di kawasan perumahan aku ada kes ugut mengugut antara puak yang disebut di atas. Yang sarkisnya kes itu hanyalah disebabkan pencalonon ketua Cawangan parti ini. Ia bermula apabila sms melobi yang bunti nya lebih kurang begini.
"Mari sama-sama sokong calon sipolan"
Kemudian si penerima membalas
"Aku tak sokong dia sebab akhlak teruk"

Hanya disebabkan sms ini, sampai datang datang umah orang siap ugut ugut. Come on la, grow up!! Aku bukan nak memburukkan sesiapa, cuma nak orang berfikir. Dulu setelah rasulullah wafat, kita lihat betapa beratnya Abu Bakar, Umar, Uthman dan ali hendak menerima perlantikan mereka sebagai khalifah, sedangkan kita tahu dari sejarah, peribadi mereka ini bukan calang calang malah dijanjikan syurga. Kenapa? kerana mereka sedar betapa besarnya tanggungjawab yang harus dipikul apabila menjadi seorang pemimpin.
Amat berbeza dengan yang berlaku sekarang. Golongan ini berlumba lumba, sampai bergaduh gaduh kerana kononnya nak jadi pemimpin, sedangkan mereka sendiri boleh menilai kemampuan diri masing masing. Fikirkanlah.

... selepas itu, akan kembali Khalifah Ala Minhaj An-Nubuwwah.

Wednesday, July 23, 2008

Terengganu: Nak juga beli mercedes

KUALA LUMPUR 23 Julai – Kerajaan Terengganu akan terus menggunakan kenderaan Mercedes sebagai kereta rasmi menggantikan Perdana V6 Executive kerana tindakan itu sejajar dengan kandungan Pekeliling Perbendaharaan Bilangan 1 Tahun 2008 Para 6 (II).

Menteri Besar, Datuk Ahmad Said berkata, jika kerajaan beranggapan langkah itu tidak tepat, maka pekeliling berkenaan juga perlu ditarik balik dengan segera.

Pekeliling itu mensyaratkan penggunaan kenderaan rasmi hanya terdiri kenderaan buatan tempatan atau dipasang dalam negara (CKD).

Ish.. ish ish.. kemaruk betul la orang tua sorang ni nak pakai mercedes. Walaupun ikut pekeliling tu, ok utk beli E200 tu, tapi sekarang ni semua orang dok pening kepala berjimat.. yang dia pula dok pening kepala macam mana nak bagi alasan nak juga beli mercedes. Kenapa yang kemaruk sangat ni? beli melalui company mana? Sapa salesman? berapa komisyen yang dia dapat?
Ahmad Said memberitahu, beliau juga bersedia memberikan butiran terperinci berhubung kos penyelenggaraan dan kerugian yang terpaksa ditanggung kepada untuk pengetahuan Kabinet dalam tempoh terdekat.
Kenapa nak tunggu kabinet minta, tunjukkan lah terus, publish kan. Ingat rakyat Malaysia nih bodoh sangat ke tak reti baca facts and figure.





Monday, July 21, 2008

BN Terengganu: Belum dapat royalti dah nak beli Mercedes

Ketika rakyat sibuk dengan mencari kaedah berjimat, akhirnya kerajaan Terengganu come out with one great idea on how to berjimat. Caranya mudah, ganti kereta Perdana dengan 14 Mercedez E200. Jumlah kesemua pembelian itu bernilai RM 3.43 Juta.

KUALA TERENGGANU 20 Julai – Menteri Besar, Datuk Ahmad Said (gambar) menafikan pembelian 14 kereta Mercedes E200 Kompressor bernilai RM3.43 juta sebagai kenderaan rasmi baru anggota Exco dan pegawai kanan kerajaan negeri menggunakan wang royalti minyak.
Aduhai Tok Mat, tak kira le kau guna duit royalti minyak ke, duit cukai pintu ke... yang penting duit yang kau kuda tu, duit rakyat. Kalau dah kaya sangat guna duit kau tak pun duit bapak ko, sapa pun x marah. Ntah ntah kalau ko guna duit bapak ko, silap silap dengan ko ko kena buang dalam laut. RM 3.43JUTA tu hoii!! bukan RM3.43 je... Banyak lagi boleh dibuat dengan duit sebanyak tu.

‘‘Kita bukan hendak kata kereta nasional tidak baik tetapi hakikatnya tidak sampai dua tahun digunakan, ia terpaksa disenggara kerana beberapa komponen seperti kotak gear rosak.

‘‘Sebagai contoh, kereta yang digunakan oleh anggota Exco kerajaan negeri, Toh Chin Yaw sudah dua kali disenggara dalam tempoh dua tahun melibatkan kos RM50,000,” ujarnya.

Kepala hotak ko la Tok Mat!!! ko ingat kat dalam malaysia ni ko sorang je pakai Perdana ka? kalau kos penyelenggaraan sampai RM50000 2 tahun, itu menunjukkan korang tak maintain kereta tu elok elok. Kalau betul betul maintain, insyaallah taklah sampai begitu kosnya. Kalau betul pun sampai RM50K, tunjukkan le facts and figurenya. Jangan main sebut je, ingat rakyat Malaysia nih bodo sangat cam puak puak korang ke?

Katanya, walaupun kos permulaan pembelian kereta Mercedes tinggi tetapi kerajaan negeri dapat berjimat dari segi kos penyenggaraan dalam tempoh jangka panjang.
lagi sekali aku tegaskan kat sini, jangan cakap kosong, bagi facts and figure kalau bebetul boleh jimat.

Thursday, July 17, 2008

Anwar: Hari ini ditahan, Esok dibebaskan

Sebentar tadi Anwar telah dibebaskan dari tahanan atas jaminan Polis. Namun kesesakan jalanraya pagi ini sememangnya membuatkan penduduk sekitar ibukota menyumpah. mana tidaknya, sudahlah minyak mahal kemudian sangkut dalam kesesakan yang tidak sepatutnya berlaku.

Apa relevennya pihak polis membuat sekatan jalan raya di waktu orang sedang sibuk keluar untuk mencari nafkah? kalau betul pun ada percubaan untuk membuat perhimpunan haram, bagaimana pihak polis nak tahu yang pemandu tu nak pergi ke perhimpunan haram atau nak pergi kerja? pada pendapat aku, perhimpunan haram tetap akan berlaku kalau ia benar2 dirancang walaupun pihak polis melakukan sekatan2 jalan raya yang sememangnya tidak akn memberi apa apa kesan selain menyusahkan orang ramai.

Bagi aku tindakan pihak polis ini hanya menunjukkan mereka takut dengan bayang bayang sendiri, bukan kerana untuk mengelakkan dari berlakunya perhimpunaan haram. Tindakan ini hanyalah sia-sia dan amat menyusahkan orang ramai.

Anwar: Hari ini berdebat, Esok masuk penjara.

Hari Selasa lepas dia berdebat tentang "Hari ni memerintah, Esok turunkan harga minyak". Tapi yang terlaksana dan terbukti ialah, "Hari ini berdebat, Esok masuk penjara".

Sekali lagi Malaysia digegarkan dengan drama hebat. Jangan kita terlalu beremosi dengan drama ini, sehingga kita terlupa matlamat sebenar kita. Kalau ada bermatlamat untuk mengubati UMNO-BN dari dalam, tetapkan matlamat anda. Kalau ada yang bermatlamat mengalahkan UMNO-BN pun berpeganglah kepada matlamat anda. Kepada yang bermatlamat mengubah sistem busuk yang diterapkan di negara ini dan menggantikan sistem yang di ajar oleh Rasulullah SAW, teruskan usaha anda. Semoga apa jua matlamat kita ini, berada di landasan yang betul dan de redhai Allah.

Wednesday, July 16, 2008

Anwar Ibrahim Di tahan

Lebih kurang jam 1.11PM tadi Anwar Ibrahim, mantan Timbalan Perdana Menteri Malaysia ditahan polis. Anwar yang diberi tempoh sehingga jam 2 Ptg hari ini utk hadir memberi keterangan kepada Polis. Namun belum sampai waktu yang ditetapkan beliau telah ditahan.

Desperate sungguh pihak polis dalam mengambil tindakan. Pelik tapi itu lah yang berlaku. Walaupun sebenarnya aku mual dengan isu sebegini, naumn tindakan itu bagi aku tidak wajar sama sekali. Isu liwat mahupun isu Altantuya sebenarnya tidak memberi apa apa manfaat kepada rakyat ini dijadikan agenda besar golongan tertentu. Agenda rakyat yang sepatutnya dijadikan agenda utama akan lenyap dengan cerita "jubur" dan "faraj".

What a stinky world??


PS: Semoga keluarga Anwar Ibrahim bersabar dan tabah menghadapi dugaan ini. Berserah kepada Allah, kerana Dia lah yang maha mengetahui apa yang kita semua tidak ketahui.

Anwar: Hari ini memerintah, Esok turunkan harga minyak"

Semalam kita disajikan dengan debat antar Anwar dan Sabree tentang isu ini. Walau apa pun yang diperkatakan semalam, aku tidak nampak akan ada apa perubahan yang akan berlaku dalam masa yang terdekat. Rakyat Malaysia akan terus terbeban dengan harga minyak yang tinggi dan disusuli harga barangan keperluan yang lain jua turut meningkat. Dan tidak lama lagi rakyat malaysia akan merasai beban akibat tekanan inflasi yang akan terus melonjak.

Komen aku tentang debat semalam: Anwar cuba sedaya upaya cuba membawa pendengar tentang isu minyak ini dengan lebih jelas. Isu yang bukan hanya melibatkan hara minyak dunia, ia juga cuba membawa mesej bahawa pengurusan kerajaan yang kucar kacir menyebabkan tekanan inflasi akan terus menjadi jadi. Walaubagaimana pun Sabree yang hanya berhujah berkisar dengan petronas dan kisah kejayaan kerajaan masa lalu yang sebenarnya tidak releven dijadikan hujah dalam debat ini. Jika debat ini mencari pemenang, jika aku sebagai juri, aku akan memilih Anwar yang membawa hujah hujah yang releven.

Tuesday, June 24, 2008

Minyak : Masalah Dunia

Kemelut minyak yang dihadapi di seluruh dunia sememamngnya tidak dapat dielakkan lagi. Dari hari ke sehari harganya melonjak dan sekaligus menggugat kestabilan ekonomi dunia. Persidangan demi persidangan dijalankan untuk mencari jalan bagi menangani krisis ini.

Malaysia juga tidak terkecuali daripada menghadapi krisis yang semakin hari menekan rakyat dan juga kerajaan yang memerintah. Usaha usaha kerajaan seperti mengurangkan subsidi minyak kepada rakyat telah memaksa rakyat untuk cuba mencari jalan alternatif bagi menangani krisis ekonomi keluarga masing-masing. Usaha kerajaan ini kononnya bertujuan untuk mengelakkan kegawatan ekonomi pada masa akan datang. Namun adakah benar dengan mengurangkan subsidi ini kegawatan ekonomi dapat dielakkan?

Aku bukan ahli ekonomi yang hebat, namun common sense sudah cukup untuk menilai sama ada ekonomi negara kita akan terjejas atau tidak. Kenaikan harga petrol sebanyak 40%, akan menyebabkan setiap individu golongan pertengahan dan rendah (mewakili hampir 60-70%) penduduk malaysia akan mengurangkan perbelanjaan harian. Kuasa membeli yang rendah ini akan menyebabkan meningkatnya kadar inflasi negara kita dan seterusnya akan menggugat prestasi ekonomi negara.

Bagi yang lebih positif mereka akan berkata "apa lagi alternatif yang kerajaan Malaysia ada selain dari menaikkan harga minyak?". Dan kepada yang menentang mereka berkata "Kenapa kita harus dibebankan sedangkan kita adalah pengeluar minyak?".

Kedua dua persoalan ini memang patut diajukan. Kerajaan tidak ada byk pilihan sebenarnya. Dan soalan golongan penentang juga ada kebenarannya. Oleh itu, kerajaan haru menyeimbangkan keputusannya antara untuk rakyat dan untuk negara.

Secara ikhlasnya, pada pendapat aku pula, sememangnya rakyat dan negara akan tetap menghadapi kegawatan walau apa pun tindakan kerajaan dan rakyat selagi tindakan ini tidak berlandaskan tindakan Islam. Selagi ekonomi kita dan ekonomi dunia ini masih di dalam bentuk kapitalism, akhirnya ia akan menjerumus kearah kecelakaan. Jika pengurusan minyak atau sumber bumi ini terus dikapitaliskan, maka usaha mencari penyelesaian akan menemui jalan buntu. Penyelesaiannya hanya satu, dan penyelesaian itu datang dari yang Maha Pencipta. Selagi semua pengeluar minyak yang besar yang mempunyai pemimpin yang kononnya mengagungkan Islam tetapi tidak cuba menyelasaikan masalah dengan kaedah yang diajar oleh yang Maha Pencipta, selagi itulah, kita akan terbelenggu dalam situasi buruk ini.

Akhir kata aku nak ajak para pembaca kita teliti dan kaji peringatan Allah ini dan kaitkan masalah masalah yang manusia hadapi sekarang:

tafsir Ayat 30 surah Al baqarah ini :

"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: 'Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.' Mereka berkata: 'Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?' Tuhan berfirman: 'Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.'"

Dan ayat 85 surah Al-A`raaf (7) ini:

"Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Mad-yan saudara mereka Syu`aib. Ia berkata: ‘Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang kepadamu bukti yang nyata dari Tuhanmu. Maka sempurnakanlah takaran dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia barang-barang takaran dan timbangannya, dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi sesudah Tuhan memperbaikinya. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika betul-betul kamu orang-orang yang beriman."

Untuk lebih jelas lagi saya menjemput semua utk hadir ke:
Tajuk : Krisis Minyak : Benarkan Tiada Penyelesaian Dalam Islam?
Tarikh : 29 Jun 2008 (AHAD)
Masa : 8.00 am hingga 1.30 tengahari
Tempat : Dewan Seminar, Puri Pujangga, UKM Bangi Semua

Thursday, June 12, 2008

Minyak oh Minyak

Sedih tengok masalah dunia skrg, krisis minyak dan krisis makanan. Dalam berita2, tak pernah pun terbaca atau terdengar krisis ini adalah satu bala Allah yang datang. Atas kerosakan yang dibuat manusia. Tak pernah pun satu artikel atau rencana yang menilai dan mengkaji masalah ini dari sudut pemikiran secara Islam. Betapa semakin angkuhnya manusia, yang bila berlaku sesatu masalah, tidak lagi merujuk kepada manual yang telah diturunkan Allah iaitu Al Quran dan Sunnah. Puak puak kafir tu mmg lah mmg tak rujuk. Kita yang mengaku Islam ni pun tuturn tak belek langsung.

Agaknya dah sampai kot masa yg dalam satu hadith yang satu masa nanti selama 7 tahun kemarau, mungkinkah 7 kemarau ini bermaksud krisis makanan dan tenaga. Fikirkan lah.

Itu hal lain. hal sebenarnya kita sbg umat islam harus menkaji bagaimana Allah mengajar kita cara pengurusan minyak ini. Jom kita pakat pakat cari.