Friday, September 22, 2006

PBB : Satu Sen Pun Tak Guna

Menyampah dan sakit hati bila berita tentang persidangan PBB baru baru ini. Banyak pemimpin dunia memberi ucapan yang membuak buak semangat keadilan dan keamanan. Kita semua tahu yang sememangnya tak akan ada apa apa hasil dari persidangan itu. Yang tetap angkuh dan takbur adalah Khinzir khinzir Amerika dan sekutu sekutunya. Dan yang akan dikitai satu persatu adalah negara negara Islam.

Kali ini aku nak tulis perkara yang agak serius. Bukan nak tunjuk pandai, cuma mengingatkan diri aku sendiri yang juga masih jahil dalam serba serbi. Mungkin pendapat aku akan dipandang radikal oleh kawan kawan yang membaca blog aku ini, namun inilah hakikatnya. Kepada pembaca yang beragama Islam. Dalam islam tidak ada banyak negara untuk kita. Negara Islam hanya satu. Umat Islam adalah senegara, tiada batas atau sempadan geografi. Kita harus dipimpin dan taat kepada seorang sahaja khalifah. Jawapan kepada penindasan ini cuma satu, Sistem Khalifah mesti dikembalikan. Kita tak perlu dengan semua idealogi ciptaan manusia yang memang serba kekurangan. Kita tak perlukan Sekularisme, Kapatilisme, Sosialisme, Komunisme, dan sebagainya. Kita tak perlukan Sistem Demokrasi yang dilaungkan sebagai Sistem yang bagus. Yang kita perlu cuma satu Idealogi Islamisme yang sememangnya dicipta oleh yang Maha Kuasa(Allah SWT). Kita hanya perlu kepada satu sistem, Sistem Khalifah yang juga dicipta Allah dan diajarkan kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW.

Kawan kawan semua, bermulalah dari sekarang. Buka kembali minda kita, imbas kembali sejarah kita. Sempena bulan Ramadhan ini marilah kita kuatkan semula pegangan kita. Semoga kita sempat merasai suasana hidup dalam Negara Islam yang sebenar-benarnya. Kalau ada masa layarilah http://www.mykhilafah.com . Banyak artikel-artikel yang mungkin dapat memberi kesedaran yang lebih mendalam. Insyaallah.

Kepada kawan kawan yang bukan beragama Islam, percayalah Orang Islam BUKAN pengganas. Dan Orang Islam juga BUKAN pengecut. Nabi Muhammmad kami BUKAN ganas seperti yang digambarkan oleh Pope Benedict. Kajilah sejarahnya, anda tentu akan memahaminya.

Yang baik datang dari Allah yang buruk datang dari diri saya sendiri.

Wallahualam

Monday, September 18, 2006

Mahathir,Paklah & Mahmoud Ahmadinejad

Aku terpanggil nak menulis kembali mengenai kisah Mahathir dan Paklah. Cuma kali ini aku nak selitkan Presiden Iran pula. Sebelum itu aku nak jawab comment dari orang yang tak menggelarnya "A Voice" yang mungkin malu dengan namanya sendiri atau malu dengan dirinya sendiri. Ataupun kalau kasar sikit "Another Coward Malay or Malaysian or person".

I am visiting just to find out what kind of blog this spiteful jerk writes. You see, kiddo. Whether you are pro-pak lah or pro-che det or pro-whatever, there is no depth and substantive issue in your analysis. Clearly you do not even understand the issues and totally lack any sense of objectivity. So typical melayu, taking a stand out of emotion and even vengence.


Sebenarnya aku menulis blog bertajuk "Che Det Vs Paklah" tu bukan untuk mengatakan sesapa yang salah sapa yang betul cuma untuk para pembaca berfikir tentang isu yang dibangkitkan oleh Che Det sendiri dan ditepis oleh Pak Lah sendiri. Sebenarnya aku sedikit pun tak heran dengan depa dua orang nih, memang tak guna satu sen pun. Sapa sapa yang menang dalam tu pun aku tak untung apa apa. Sebab aku ni bukannya sesapa pun, cuma rakyat biasa je yang kena tempias. Aku bagi komen tentang mereka sebab ia amat memalukan dan menjengkelkan bila orang tua, rakyat Malaysia No 1 plak tu bergaduh macam budak kecik. Nak kata kurang makan garam dah hidup lama dah. Mungkin la kot kurang makan garam tu yang sihat sampai ke tua tu. Apapun yang penting aku bukan Pro kedua duanya atau Pro sesapa, sebab belum ada seorang pemimpin yang betul betul aku segani di Malaysia ni. Bukan tak bagus cuma belum cukup bagus. Tapi berbanding dgn aku, memang diaorang lebih berjasa daripada aku ni.

Secara peribadi, kalau diikutkan aku suka dengan pemimpin Iran Mahmoud Ahmadinejad . Keberanian dan karismanya amat terserlah. Dia layak digelar negarawan Iran dan salah seorang pemimpin Islam yang boleh dicontohi.

Akhir kata, "Berani lah jika ingin berbicara tentang kebenaran". "Orang yang berkata-kata sesuatu disebalik topeng adalah mereka yang pengecut." "Orang yang tidak pandai adalah lebih baik dari orang yang bijak tapi pengecut". "Sebaik baik manusia ialah orang yang bijak dan berani serta berkata kata dengan kebenaran dan melakukannya kerana Allah SWT." Wallahualam.